Kasino Makau Berurusan Dengan Utang Besar Di Tengah Pemulihan yang Lambat

Macau gambling news

Estimasi waktu membaca 3 menit

Berita perjudian Makau

Industri kasino Makau sangat terpengaruh oleh kebijakan pembatasan nol-COVID di Tiongkok, dan butuh waktu lebih lama dari yang diperkirakan untuk pulih. Hasil keuangan industri game untuk Q3 tahun 2022 dirilis baru-baru ini, dan jalan menuju pemulihan tidak diragukan lagi akan dililit utang.

Hasil keuangan – selain analisis yang dilakukan oleh broker terkenal, Morgan Stanley – mengungkapkan bahwa industri game di Makau mengalami kerugian kumulatif sekitar USD $1,5 miliar antara Juli dan September. EBITA perusahaan selama periode tersebut mencerminkan kerugian dan secara kumulatif berjumlah $603 juta.

Sebagai akibat dari pandemi dan pembatasan yang menyertainya, pemegang konsesi Makau harus menanggung sejumlah besar utang untuk tetap bertahan sampai keadaan kembali normal.

Stanley memperkirakan bahwa utang bersih kumulatif industri kasino Makau dapat mencapai $24 miliar. Ini adalah peningkatan hampir lima kali lipat dari $5 miliar yang harus dibayar industri sebelum dimulainya pandemi.

Protokol COVID-19 secara khusus menjauhkan pengunjung reguler dari venue dan mengurangi pendapatan game kotor (GGR) industri. Stanley menjelaskan periode penguncian dua minggu, yang berlangsung pada bulan Juli di Makau, sebagai akar penyebab hasil keuangan negatif industri untuk Q3.

Pialang juga mengungkapkan bahwa selama kuartal ketiga, perusahaan game Makau harus menghabiskan hingga $ 1,5 miliar tunai karena kapasitas operasi yang terbatas. Angka ini melebihi $1,4 miliar yang dihabiskan pada kuartal sebelumnya.

Keuangan Makau kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun sebelum dapat kembali ke tingkat sebelum pandemi. GGR dari enam pemegang konsesi kasino Makau untuk Q3 dibulatkan menjadi $680 juta, turun 35% dari GGR yang dilaporkan industri untuk Q2 tahun ini. Angka tersebut juga 8% lebih rendah dari yang tercatat pada kuartal yang sama tiga tahun lalu.

Menurut sebuah laporan oleh Fitch Ratings, antara tahun 2022 hingga 2024, industri game Makau akan mencatat GGR masing-masing sebesar 27%, 50%, dan 70% dari tarif 2019.

Perusahaan riset mencatat bahwa pengujian COVID kota, kebijakan karantina dalam beberapa tahun terakhir, dan pemulihan industri game kemungkinan akan tertunda jika pembatasan diperketat.

“Kebijakan tes/karantina COVID Makau telah sering berubah selama beberapa tahun terakhir. Pemulihan game dapat tertunda dengan penerapan kembali pembatasan yang lebih ketat dengan tingkat infeksi yang lebih tinggi, ”catat Fitch Ratings.

“Pertumbuhan ekonomi China yang lebih lambat juga dapat berdampak negatif pada pemulihan game, termasuk untuk pemain premium dan pemain kelas atas yang berharga.”

Fitch Ratings lebih lanjut mengungkapkan bahwa mengakses modal untuk pemegang konsesi yang terdaftar di Hong Kong Macau akan dibatasi sampai GGR kawasan itu menunjukkan beberapa tanda pemulihan mendekati 2019.

“Akses modal untuk anak perusahaan operator yang terdaftar di Hong Kong, yang merupakan penerbit utang utama yang terkait dengan operasi Makau, kemungkinan akan tetap terbatas sampai GGR pulih ke level yang mendekati 2019 dan peraturan yang menggantung dari konsesi game mereda,” penelitian tersebut perusahaan menambahkan.

“Kebutuhan refinancing tidak terlalu besar hingga 2024 ketika beberapa anak perusahaan akan mulai menghadapi jatuh tempo utang ketika risiko acara perpanjangan konsesi tidak lagi menjadi perhatian. Secara positif, harga obligasi untuk penerbit game Makau telah menguat sebagai tanggapan atas pelonggaran pembatasan perjalanan.”

Awal tahun ini, perusahaan induk operator Makau yang berbasis di AS, Las Vegas Sands dan Wynn Resorts, memberikan modal anak perusahaan mereka di China untuk mengatasi kesulitan tersebut. Las Vegas Sands meminjamkan Sands China $1 miliar pada bulan Juli, sementara Wynn Resorts melakukan langkah serupa sebulan sebelumnya ketika meminjamkan Wynn Macau $500 juta.

BACA: Situs kasino AS terbaik pada tahun 2022

Menurut Fitch Holdings, lebih banyak perusahaan induk kemungkinan akan melakukan langkah seperti ini “jika arus kas negatif bertahan”.

Makau saat ini sedang dalam proses tender ulang, dan meskipun diharapkan pemerintah akan menyetujui enam lisensi pemegang konsesi, penambahan Genting Malaysia mungkin menjadi masalah. Menurut para eksekutif industri, proposal perusahaan itu sah dan, dengan demikian, harus ditanggapi dengan serius.

Menurut Fitch Holdings, dalam kasus di mana operator yang ada tidak dapat memperbarui lisensinya, profil keuangan penerbit utang perusahaan akan mengalami kerusakan.

Perusahaan riset menambahkan bahwa tergantung pada situasinya, kehilangan konsesi game kemungkinan akan mengakibatkan penurunan peringkat yang cepat.

“Hilangnya konsesi game dapat mengakibatkan penurunan peringkat secara langsung tergantung pada keadaan, yang kemudian akan dinilai oleh Fitch. Kemungkinan komitmen modal yang memberatkan juga tetap menjadi kunci yang tidak diketahui sampai proses tender konsesi diumumkan secara publik oleh pemerintah, yang dapat terjadi dalam waktu dekat, ”pungkas Fitch.

“Kami telah menjadi kurang khawatir atas risiko ekonomi operasi yang berpotensi lebih lemah mengingat kejelasan tambahan tentang perubahan yang berlaku pada undang-undang permainan yang ada yang diterbitkan oleh pemerintah Makau.”

Author: Bryan Thompson